KPK Dalami Adanya Patokan Sejumlah Uang untuk Dapat Promosi Jabatan dari Walikota Non Aktif Rahmat Effendi

0
165

NEWS. POS PUBLIK. COM
Jakarta
-Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menelisik permintaan patokan uang untuk mendapat promosi jabatan di Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi dari Wali Kota Nonaktif Rahmat Effendi.

Keterangan itu digali dari pemeriksaan sejumlah saksi yakni, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bekasi Inayatullah; Staf Bidang Pendidikan SD pada Dinas Pendidikan Kota Bekasi, Rudi dan ASN Lurah Sepanjang Jaya Kota Bekasi, Junaedi. 

“Dugaan adanya patokan standar pemberian sejumlah uang untuk mendapatkan rekomendasi dari tersangka RE (Rahmat Effendi) yang salah satunya adalah promosi menduduki jabatan tertentu di Pemkot Bekasi,” kata Plt Juru Bicara KPK Bidang Penindakan, Ali Fikri dikonfirmasi, Jumat (11/2/2022).

Selain itu, Rahmat Effendi juga diduga menerima sejumlah uang dari beberapa pegawai pada Pemkot Bekasi sebagai pemotongan terkait posisi jabatan yang diembannya. Bang Pepen juga diduga menerima suap terkait pengurusan proyek dan tenaga kerja kontrak di Pemkot Bekasi.( Red)

Reporter : iful

Editor : Rifqy Kurniawan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here